Sejemput Pengalaman Juadah Makanan

Sunday, June 18, 2006

Sang Pencari

Kalau dahulu lelakilah yang memulakan langkah pertama to approach a lady. Hari ini berbeza. Wanita lebih radikal daripada lelaki. Isu "perigi cari timba" bukan persoalannya lagi. Sudah lumrah dan biasa.
Yang penting, peluang yang terbuka itu harus cepat-cepat direbut. Kalau lambat nanti dikebas orang. Diri sendiri juga yang merana. Seperti lirik sebuah lagu "Jangan tunggu lama-lama... nanti diambil orang..." Hehehehe......
Di dunia hari ini, segala tindakan harus diambil dengan cepat. Jangan biarkan peluang keemasan berlalu; kelak menggigit jari.
Wanita jadi lebih berani kerana lelaki. Wanita menjadi lebih daring dan adventurous kerana lelaki. Wanita menjadi seorang wanita juga kerana lelaki. Wanita adalah ibu, kakak, adik, makcik dan nenek kepada seorang lelaki.Sahabat lelaki juga adalah wanita. Di sebalik kejayaan seorang lelaki, berdirinya seorang wanita. Kedua-duanya saling memerlukan. Jangan cuba diubah hukum alam ini. Jangan dicabar ketentuan tuhan.
Kepada kaum Adam, jadilah seorang lelaki. Insan yang bergelar khalifah, pemimpin, ketua keluarga, suami, ayah, kekasih, dan juga sahabat kepada seorang wanita.Kerana wanita memerlukan seorang lelaki di dalam hidupnya. Ia fitrah manusia walaupun adakalanya timbul persoalan "Ada apa pada Adam... ?"
Namanya Zahrah, semampai dalam 158cm,body figure 36c 29 38, berkulit cerah. Berusia 22 tahun,telah berkahwin setahun yang lalu, belum mempunyai anak. Suaminya juga student di IPTA yang sama dan sebaya dengannya.
Wataknya periang dan agak malu-malu bila diperkenalkan kepada Noleh bosnya,adalah member N sendiri.
"N,ni Puan Zahrah.Dia student buat praktikal kat syarikat aku nie.Dia nie isteri orang,"Jusuh sengih memperkenalkan Zahrah kepadaku.
"Hi Puan Zahrah,tahniah...you have come to a reputed company. Belajar dan maximise kepakaran dari mereka ni semua.."ucap N sambil berjabat salam.
Lembut tapak tangan Zahrah dan sejuk.
"Tq Encik N....I will..,"balas Zahrah dengan senyum melirik walaupun hatinya sedikit berkocak.
"You pun boleh belajar dengan En. N.He is our principle consultant too,"tambah Encik Jusuh ketawa."Get to know him better, you tak akan rugi."
Zahrah memandang tepat.Anak matanya berkaca.
"Ok En N,glad to meet and know you.See you later.Excuse me bos..,"kata Zahrah dan dia pun berlalu sambil menjeling manja kepada N.
Selalunya bila student membuat kerja-kerja practical akan berada di sesebuah syarikat itu selama tiga hingga enam bulan.N pula selalu berada di syarikat membernya itu.N telah membantu syarikat itu mendapat satu kontrak kerja-kerja penyelengaraan bernilai lebih dari ringgit three million.Kontrak pemberian kerja telahpun ditandatangani.N tahu komisyennya ada di situ.
Tidak sangka hendak bertemu dengan yang tidak disangka...so yang the unsangkarable berlaku.Sejak Zahrah mengenali N,dia sering lunch dan minum dengan N di warung KakCik dekat dengan opis mereka ketika mula-mula N memperkenalkan warung itu kepada zahrah.
"Tuan N makan biasa ka?"tegur KakCik menyerongeh sambil mengenyit matanya dan memuncung bibirnya.
"Biasa jek...tanya kawan saya ni dia nak makan apa? Ni Zahrah KakCik,keje kat pejabat atas nun,"kata N memperkenalkan kakCik yang bersih,ketrampilan yang menarik,kemas dengan baju kurung kuning air bertudung dan bertubuh orangnya.Sekitar 33 atau 34 tahun.
"Cik Zahrah nak makan apa?"tanya KakCik ramah sambil membersih- kan meja dan mengelap meja dengan tisu .
"Tuan N kita nie jaga badan.Makanan dia hanya lah kuehtiaw ladna tak pedas,"jawab KakCik,janda muda anak 2 itu.Membuka gerai nak membesarkan anak-anak dibantu dengan beberapa orang pekerja Indonesia.
"Buat dua biasa KakCik,buat yang best sure giannyerr..,"kata N sambil mengenyitkan matanya kepada KakCik dan memerhati punggung kakCik yang bergoyang meninggalkan meja kami.
Kemudian N mengalihkan pandangannya kepada Zahrah.Kami hanya berborak hal-hal biasa .Pelajaran dan tugasan serta latihan practical. Sekali-sekala Zahrah tersasul menceritakan hal ehwal rumah tangganya yang menurutnya,tidak pernah mengecapi kebaha- giaan.Tambah-tambah tinggal dengan ipar-duai dan mertua yang berkedudukan agak tinggi sedangkan Zahrah tidak berada dan asalnya pula hanya anak orang kampung.
"So you are not happy with your marriage life? Sukar Za sebab you nak hadapi studies and hidup dalam alam perkahwinan yang terumbang ambing,"kata N mengeluh seakan-akan dia yang menjunjung masalah yang dihadapi oleh Zahrah."Namun ada juga couple cam you yang boleh..usahakanlah dan buat yang terbaik buat you."
Zahrah senyum kelat,"Habis hendak buat camne.Jodoh kami dah berlaku sekarang ni Abang N.Nak sorot ke belakang pun tiada gunanya."
"Kalau soal batin tak mencukupi you kena cakap dengan husband you dear.Nanti yang susah you dan yang senget rumahtangga you berdua.Jangan pandang enteng,"nasihat N sambil dia memerhatikan kakCik sibuk melayan pelanggannya yang lain.
N tabik KakCik yang bermulut ramah dan ringan tulang.Wanita yang dijandakan ini memang kuat azam dan cekal hatinya.N melihat the living example yang berusaha keras mencari nafkah di arus dan gelombang ibukota.
"Tu yang payah....dia cuba elakkan.Nak bersama pun sebulan sekali dah sukar.Kalau adapun hanya untuk kepuasan suami I sahaja.We're young so kami masih mencari punca-punca,"jawab Zahrah mengerutkan keningnya.
Mata N terpaku ke lurah dada Zahrah yang beralun oleh nafasnya yang turun naik.Dia memakai baju jenis low-cut.
Mereka berdua menikmati kuewtiaw ladna yang menjadi makanan sepesial N di warung kakCik.
"I jarang mengecapi kepuasan dalam hubungan suami-isteri. Malah, selepas bersama suami,I menangis kerana 'ditinggalkan' dan tidak dipedulikan.I sumpah, di malam pertama I rasa puas. Itu sahaja Abang N,kalau ikut I m sick deep inside me,"jelas Zahrah tanpa malu mengisahkan hubungan suami isterinya.
"Give time to yourself and your husband.You all baru setahun nikah.Banyak dan panjang masa untuk you all betulkan kedudukan ni,"nasihat N lagi."Bukankah berumahtangga itu satu ujian. Nothing is easy in this world.Seronok hanya sementara Zahrah."
Zahrah menyuap kuehtiaw ladna ke dalam mulutnya.Dia memandang ke mata Abang N.
"Abang N camner pula menjadi solo papa ni?Lama dah ke membujang?"tanya Zahrah sambil menghirup sedikit kuah ladna.
"Abang camtue ajerr.Membesarkan anak-anak dan belajar.Ada sikit bisnes sebab kurang duit,dapat projek serah pada syarikat yang you buat praktikal nie."balas Abang N,"Bila anak-anak besar abang rasa lonely dan bored."
"Abang masih muda.Life begins at 40....."Zahrah kekeh kecil, "Dan abang N nampak muda.Segak,tall,tough ,well built body dan peramah.Takkan takde yang sangkut kat abang N."
N ketawa kecil sambil menguiskan lada merah ke tepi pinggan ladnanya.Dia menghirup air suam.
"Bab sangkut atau fall in love ni abang N elakkanlah.Tak mahu ada tanggung jawab baru dan masalah baru.Happy with what I am.Kalau masa depan ada jodoh mungkin I nikah semula,"jawab Abang N perlahan.
"Takkan takde sex life?Mustahil lelaki mana tahan selalunya." soal Zahrah direct.
"Sejak wife abang passed away eight years ago,abang cool down. No sex abt six years.Well I never tell people.Your boss knows me better."jawab Abang N mengelap mulutnya dengan tisu."Bila anak bongsu I suruh cari happiness barulah I nak mencuba. Bayangkan Abang N menjadi kekok dengan perempuan.Malu pun ada. Tak tahu hati perempuan dan camne nak handle.Lebih menakutkan keris sempena riau I takut bekarat atau tidak berfungsi."
Abang N ketawa berdekah dituruti oleh Zahrah.
"Got you keris sempena riau? Keris abang karat ker?"tanya Zahrah beriya-iya.
"Tu yang abang N gusar dan takut.Sebab lama tidak diasah,dili- mau dan dikemenyankan,"N ketawa besar."Seninya pun dah lupa.Tak cayer ker??"
Zahrah senyum lebar."Masakan.It comes natural bang N.Fitrah hidup dan menikmati kesedapan.Masakan karat dan terlupa teknik, tak timbul."
"Iyer ker...kalau tak fasal teknik takkan you complaint sayang ...Tul tak abang N cakap.Sebab teknik you hadapi ketidak-puasan yang mencengkam dan menekan jiwa....."balas Abang N mengenyit- kan matanya.
Zahrah angguk dan membalas kenyitan abang N.Dia mengangkat punggungnya yang bulat itu lalu mula beredar.
"Kita talk some other times abang N,"kata Zahrah senyum manis.
"Ok...no problem,"jawab Abang N dan mejanya kini diduduki oleh KakCik yang mengesat peluh di dahi dan mukanya.
"Wow bukan main intim dengan pompuan kow tuh,"tegur kakCik sambil minum teh aisnya.
N ketawa kecil."Takkan jeles kut.Tu isteri orang juga ."
"Ada peluanglah tuh....,"juih KakCik sambil mencubit peha Abang N.
"Isshh you nie....relax lah ,"Balas N memandang wajah KakCik sambil melihat pangkal buah dada KakCik yang dibalut dengan t shirt low-cut."Tak sampai ke situ le niat.You kan best.Ketat dan umphh ."
KakCik ketawa.Menghela nafasnya."Ye kerrr...."
"Kalau tak iyer masakan citer...."balas Abang N menjeling sambil meramas peha KakCik di bawah meja.
"Manalah tau,dah dapat tanduk,telinga mana guna lagi...,"jawab KakCik muncung.
Abang N ketawa dan menarik muncung KakCik.
Seingat Abang N,hehehehe....KakCik .. O...KakCik....
Abang N menggulingkan KakCik ,dia di bawah dan KakCik di atas.. Kami faham kehendak masing-masing. Kini giliran KakCik pula..menjilat telinga Abang N..lidahnya bemain-main di cuping telinga ..Rambut Abang N dielus lembut..kemudian dicium lehernya..KakCik mengigit lembut…puting dada kanannya turut disedut..sambil tangan KakCik menggentel puting dada kirinya pula… …
KakCik mencium dan menjilati tubuh Abang Nbertubi-tubi.. hinggalah ke zakar..Kemudian..dilumurkan jem ke kepala konek abang N..lalu dijilat-jilat oelh KakCik..seperti menjilat aiskrim..
Batangnya pula diurut-urut..Nafas Abang N kian tidak menentu Abang N menolak KakCik Lalu menghimpit tubuhnya ke bawah semula…Nafasnya semakin mendesah…"I can’t stand it anymore" bisik Abang N dengan suara yg bergetar.
KakCik angguk perlahan..Dlm saat begini..tiada lain yang difi- kirkan.. hanya kepuasan…dan KakCik benar-benar menginginkannya.
Sekali lagi KakCik mengangkangkan kakinya. Abang N menyuakan zakarnya yang besar,panjang dan keras itu ke lubang puki KakCik..lalu memain-mainkan hujung zakarnya ke biji kelentit KakCik.
Arghahh..Abang N…aku dah tak tertahan lagi…...Besar sungguh kote abang N...senakkkk...waduhhhh....desah adn rengek KakCik memintal dan menjongket tubuh tembamnya.
Jerit kakCik kengiluan dan kegelian yang amat sangat.Abang N mula menekan zakarnya dan mula menghayun...
....Arghhhh..KakCik terasa zakar Abang N yangg tegang itu memenuhi segenap ruang di dalam vaginanya.Abang N terus menghenjut dan menghenjut..Punggung KakCik turut mengikut irama henjutan Abang N.
Abang Nnnn..Uhh..Uhhh..Abang Nnn…tanpa disedari oleh kakCik,dia meraung-raung dan menangis kecil meminta dan menagih dikongkek sekuat-kuatnya oleh Abang N. Abang N kian laju dan kuat memacu..Butuh Abang N bagaikan seekor tedung menggelepar menerobos ke dalam hangat cipap kakCik ....Cipap KakCik yang menggila kemutannya..Semakin kuat KakCik mengemut dinding vaginanya..semakin laju henjutan Abang N.
…Ohhhhhhhh….Dan..akhirnya..kami sama-sama berada dikemuncak… Abang N …memuntahkan lahar spermanya ke dalam lubang puki KakCik. Dan mereka..terkapar menikmati nikmat yang bergelora.. Abang N terlentang disebelah KakCik..sambil tangannya masih mengusap-gusap tundun KakCik.

Wednesday, June 14, 2006

WanIzmah

Bila syaitan beraja di mata dan di hati - manusia itulah yang menjadi syaitan.

Sebenarnya suara itu telah mengingatkan aku pada seseorang. Orang yang tidak pernah kutatapi dan melihat wajahnya. Namun aku mengenali suara itu. Suara yang suatu ketika dahulu selalu mengganggu kelancaran dan kelincahan kehidupan kampusku tetapi telah bertukar menjadi satu suara yang selalu kurindu dan ku tunggu-tunggu untuk mendengarnya.
“Helo! Boleh saya cakap dengan ustazah WanIzmah?” Tanya satu suara di hujung talian sana.
“Ustazah WanIznmah tak ada, tapi WanIzmah aje adalah!” Aku agak kehairanan kerana tidak pernah seorang lelaki menelefon aku menanyakan nama Ustazah WanIzmah.
“Ah, samalah tu.” Jawab suara itu.
“Saya bukan ustazah, awak jangan nak memandai. Siapa awak ni?!” Geram dan sakit hati rasanya apabila ada orang cuba mempermain -kan aku.
“Tak apalah ustazah. Nanti lain kali saya telefon lagi.” Talian dimatikan begitu sahaja tanpa sempat aku berbuat sesuatu.
“Araagh…” Keluh hatiku. Geram. Ada orang cuba mahu mempermain -kan aku dengan panggilan ‘ustazah’ tu. Pada hal aku tak layak langsung menggunakan gelaran itu atau dibahasakan sedemikian.
Dari segi pakaian aku suka mengenakan seluar panjang atau jeans dipadankan dengan t-shirt lengan panjang dan skaf saja. Aku ni tinggi juga kurus,buah dadaku bukanlah besar sangat, 35 je..punggung tidaklah lebar namun pejal.Usia sudah 27thn.
Lagipun aku suka dengan gaya begitu yang membolehkan aku bergerak lincah. Takkan orang macam aku ni dipanggil ustazah. Tak padan langsung. Ni dah sah ada orang cuba hendak mempermain -mainkan aku.
"Nak member ok jer,"jawab WanIzmah
"Walaupun a veteran?"
"Apa salahnya...veteran lagi best.."sambung WanIzmah.
"Best apa?"
"Semua best..pengalaman lebih kut..hehehe,"balas WanIzmah.
Itu adalah ayat-ayat dalam chating dan kemudian beralih ke sms.
"Janganlah malu2,dalam chat bukan main!"tegur Abang N ketika mereka dating kali pertama makan malam di sebuah gerai sup mamak di utara tanahair depan hotel penginapan Abang N.
WanIzmah senyum melirik sambil memandang ke muka Abang N.Boleh tahan orang tua nie.Smart.Taklah nampak tua walau usia sudah tua.Oklah buat kawan.Ada juga orang nak beri telinga dan nak dengar cerita kita.Bisik WanIzmah sendiri.
"Bukan malu bang,segan lerr.Tak biasa sangat."jawab WanIzmah tersenyum.
"You ni manis.Menarik.Takkan takde tunang Wan?"tambah Abang N menupang dagu memandang tepat ke wajah WanIzmah.
"Belum ada jodoh bang.Yang mengacau ramai tetapi takde yang serius.Hihihi,"tambah WanIzmah memuncungkan mulutnya.
"Betullah tue..nanti adalah..kena usahakan juga.Jangan tak diusahakan..nanti jadi andartu pula hahahaha...."Abang N ketawa,"Jangan marah yerr.Itu hakikatnya kalau tidak diusahakan."
"Insyaallah kalau ada rezeki.Buat masa ini belum diizinkan Allah,malas nak cerita bab ni bang...sensitif,"tekan WanIzmah.
Abang N entertain WanIzmah ke dinner.Kebetulan Abang N ada seminar di bandar tempat WanIzmah tinggal dan mengajar.Sudah tiga kali mereka bertemu dan dinner setakat ini.Kemesraan di antara mereka berdua terjalin.
Dalam pada itu adalah satu dua ekor jantan sedang menganggu WanIzmah.Ini yang membuatkan dia idak berapa suka.Ada panggilan penyamaran dan main-main.WanIzmah tidak gemar akan keadaan sedemikian.
Selang beberapa hari, suara itu menelefonku lagi. Boleh dikatakan semua gerak-geriku dia tahu. Semacam aku diperhatikan mata-mata gelap dari Bukit Aman lah pulak.
Dah puas ditanya siapakah tuan empunya suara, namun banyak dalihnya membuatkan WanIzmah tidak pernah tahu siapakah dia. Banyak hal urusan peribadi cuba dicampurinya. Dari perjalanan hidup harian sehinggalah cara WanIzmah berurusan dan berper -satuan termasuklah cara berpakaian.Who are you man? My secret admirer? Go to hell.... I'm not interested.
“Siapa awak yang nak cuba campuri urusan peribadi saya hah?!” Aku mula hilang kesabaran bila dah semakin melampau langkahnya itu. Namun dia masih mampu untuk bertenang dengan sikapku yang mula panas itu.
“Memang saya tahu siapa saya. Saya bukan abang apatah lagi suami ustazah. Tapi tak salah bukan kalau saya sebagai seorang sahabat cuba untuk menasihati dan memberikan pendapat?”
“Jangan panggil saya ustazah! Saya dah meluat dengan awak!”
“Saya tidak pernah memaksa ustazah memenuhi ataupun mengikuti nasihat dan pendapat saya. Pilihan keputusan terletak sepenuhnya di tangan ustazah. Saya tiada hak walaupun sedikit untuk menentukannya.” Dia tidak menghiraukan amaran dan kemarahanku itu. Dia tetap memanggilku ustazah.
“Ahh, pergi jahanam dengan ustazah awak tu!” Semburan kemarahanku itu membuatkan aku mematikan talian telefon bimbitku.
Selepas kejadian itu, aku tidak lagi menerima panggilan dari suara misteri itu. Sekurang-kurangnya aku berasa sedikit aman sehinggalah pada hari ulang tahun kelahiran ku yang ke 27.
Dan satu malam itu...sungguh tidak disangka-sangka.....
Dating kali keempat dengan Abang N.Selepas dinner kami rehat -rehat di lounge hotel tempat Abang N menginap.Keadaan agak sibuk dan privacy mula terganggu.
"You don't mind being in my room?"
"Ok bang,no problem and I am comfortable...."senyum WanIzmah sambil duduk di sofa memandang ke TV yang menayangkan Akademi Fantasia."Good show....politics,monies and cronies."
Abang N ketawa."Di Malaysia dan di mana-mana sahaja.No comments."
Dan aku no komen bila bibirku bertaup dengan bibir abang N.Bila buah dadaku mula di ramas-ramas dan puting susuku mula digentel..
Arghhhhhhhhh.......geli dan melemaskan aku.
Secara spontan aku membalas kucupan Abang N.Pandai veteran ini berkucupan sehingga aku gasping.Semput nafas sedang jiwa bergelora dada kencang melanda.Nafsu mula bertahta dan aku mula meraba konek Abang N tanpa ada rasa malu dan silu dari luar seluar.
Abang N mengomoli aku di atas sofa.
Tubuh kami berdua bogel.
Tubuh aku mula diulit,diuli dan dibelai oleh Abang N.
Suaraku bergetar.Jantung berdebar kencang.Nafasku tecunggap -cunggap bila dadaku diramas,putingku dinyonyot,dihisap,seluruh kulit dadaku disentuh oleh tangan,disepuh oleh bibir dan dijilat oleh lidah Abang N.Aku mengerang kuat,aku menjerit halus dan tubuh aku terangkat-angkat.
Lidah Abang N di cipapku.Meneroka lurah dan lembah.Lidah memainkan kelentitku...aduhhhhhhh....geliiiiiii sekali,punggungku terangkat tinggi menerima jilatan dan sedutan lidah dan mulut abang N di lubang jus farajku yang berlendir dengan banyaknya.
Hmmmmmmmm...urghhhhhhhh.....ahhhhhh..hussssss...Kedua mereka mengeluarkan suara seronok di atas sofa....Abang N membongkok memakan pussy WanIzmah yang mengangkangkan kakinya luas mempa -merkan cipap yang berbulu nipis dan halus.
Ohhhh makkkkk....besarnya kote abang Nnnnnnn....jeritku meramas zakar Abang N yang kini merangsang dan menginjek nafsu birahiku tanpa malu dan silu.....
Dan Abang N menengong memasukkan kepala koneknya yang mengembang itu ke dalam mulut lubang farajku.....
Aduhhhhhhhhhhh bangggg Nnnnnnn...sakitttttt...jeritku kuat merasakan tujahan kepala kote abang N mengertus dan menerobos masuk membuatkan lubang farajku berasa sendat dan terhalang...Aduhhhhhhh....aku mengalirkan airmata......
Abang N memujuk sambil memberhentikan tujahan dan membiarkan kepala kotenya berendam dalam lubang farajku.....Dia mengumuli dan mencium bibir,mulut,tengkok,pangkal dada kemudian menyonyot puting tetekku dan meramas buah dadaku perlahan...mengetarkan semula birahiku yang tersekat dan mengalirkan listrik nikmat ke seluruh tubuhku semula.Dan Abang N mula mengerakkan koneknya dengan perlahan-lahan.Terasa geselan dan gesekan dinding lubang farajku dengan batang konek abang N yang tebal dan besar.
"Ohh bang Nnnn,stop..stop...stop...slowwww...pain...sakitttt," jeritku perlahan sambil menahan dan menolak dada Abang N.
"Are you a virgin?"tanya abang N perlahan di cuping telingaku.
"Yes dear..yes...but it is nice having you in me."jawabku lembut sambil memeluk Abang N dan merasakan kekuatan dan tegangnya zakar Abang N dalam wanitaku.
Dan malam itu aku menjerit-jerit halus dan kuat,mencakar dada dan belakang tubuh Abang N bila aku menerima dan merasakan nikmat tujahan konek abang N dalam lubang pukiku.
Dan buat kali kedua,Abang N merendamkan zakarnya untuk jangkawaktu yang lama kali ini ,baru aku menikmati nikmat yang cukup seronok membuatkan sakit,bisa dan pedih yang kurasakan di cipapku hilang dan digantikan menjadi sedap dan menarik dan bernafsu birahi sekali.
Dan yang lebih nyata lendir yang kurasakan tiris melalui batang konek abang N dalam lubang farajku adalah lambang keperawananku habis ditelan oleh konek abang N yang besar,tebal,panjang dan keras itu yang tidak mampu ditelan oleh pukiku sepenuhnya masa itu.
Sehingga fajar menyingsing aku kewalahan dengan tubuh dan pukiku dimain oleh lelaki veteran yang pandai mengkhayal dan membuat aku berselera untuk bersetubuh dengannya.Dan dari mana keberanian ini timbul untuk menyerahkan pukiku,entahlah sukar hendak kujawab dan yang jelas subuh ini aku kehilangan daraku.
*******************
Satu bungkusan telah dikirimkan ke alamat rumahku. Aku agak berdebar bila menerima hadiah yang tidak tercatat siapakah nama pengirimnya. Apabila kubuka balutan kotak hadiah itu, kudapati di dalamnya terdapat sepasang baju kurung bewarna krim, sehelai busana bewarna maroon serta dua helai telekong yang berwarna pink dan putih. Aku terkejut dengan hadiah itu. Terdapat dalam -nya juga sekeping nota ringkas.
Selamat ulang tahun ke 27 buat Ustazah WanIzmah. Saya doakan semoga Allah memanjangkan usia ustazah dengan ketaatan ibadah serta memurahkan rezeki ustazah dengan yang halal. Amin…..Pemanggil misteri.
Bagaimana dia boleh tahu tarikh lahir aku. Macam mana pula dia memperolehi alamat rumahku ini. Orang ini memang gila agaknya. Aku membelek-belek baju dan telekong yang dihadiahkannya kepadaku itu.
“Cantik juga. Macam dia tahu pulak tentang warna kesukaan ku.” Bisik hati ku. Tapi macam mana aku nak memakainya. Baju kurung tu tak kisahlah sebab aku biasa juga memakainya. Tapi bagaimana dengan busana dan telekong ni? Nanti apa kata keluarga dan kawan-kawanku. Aah..kacau-kacau.
“Saya harap awak pakai begitu bukan kerana saya, tapi ikhlas untuk diri anda.” Suara itu mengingatkan aku.
“Awak ingat awak tu siapa? Saya pakai tu kerana saya nak pakailah, tak ada kaitan langsung pun dengan awak.” Tegas aku pada dia.
“Baguslah macam tu. Saya harap ustazah akan terus begini.” Itulah suaranya yang terakhir aku dengar. Selepas itu aku tidak lagi menerima sebarang panggilan misteri seperti itu sehingga -lah sekarang. Cuma kadang-kadang sahaja aku menerima surat ataupun bungkusan yang tidak tercatat nama pengirim dan alamat -nya. Dan aku pasti, itu adalah ‘dia’. Ke mana sahaja aku pergi, pasti dia tahu. Seperti dia sentiasa mengekori dan memerhatikan aku.
Aku tidak lagi menaruh sebarang kebencian kepada pemanggil itu. Sebarang hadiah atau pemberian darinya aku terima dengan rela hati. Sekurang-kurangnya aku tidak payah membeli untuk itu. Teringin juga aku untuk bertemu dan mengenali siapakah sebenarnya ‘pemanggil misteri’ itu. Misteri sangatkah dia sampai dia tidak mahu memperkenalkan dirinya kepadaku? Namun aku sangat berharap agar suatu hari nanti aku akan menemuinya.
Setelah beberapa waktu aku mengajar,aku sudah lali dan mungkin boleh juga dikatakan agak serasi dengan apa yang kulalui. Perhubunganku dengan Abang N berjalan seperti biasa.Kami berjumpa bilka perlu dan melepaskan nafsu serakah kami bersama. Aku tidak menyesal sedikitpun bila daraku ditelan oleh Abang N.It just happen...and I love it.
“Tapi bilakah saya dapat mengenali siapakah awak yang sebenar -nya?” Aku sememang sudah tidak sabar untuk mengetahui siapakah diri "pemanggil misteri" yang sebenarnya.
"cikgu akan tahu juga siapa saya.” Itulah jawapan yang selalu aku perolehi darinya apabila soalan demikian aku kemukakan.
“Dah lama awak tak hubungi saya, ke mana awak pergi?” Tanyaku.
“Saya keluar negeri, sambung pengajian.” Patutlah surat dan bungkusan darinya dulu bersetemkan setem USA
Itulah pertama kali aku dengar suaranya setelah kira-kira lebih dua tahun dia tidak menelefonku. Hanya surat yang menjadi perantaraan. Itupun suratnya untuk aku sahaja. Aku pula tidak pernah mengirimkan sepucuk surat pun kepadanya kerana aku tidak tahu kepada siapa patut aku tujukan dan alamatnya pun entah di mana. Dia tidak pernah memberikannya kepadaku.
Malam itu, ibu ada menelefonku. Dia tanya sama ada aku balik atau tidak pada cuti tahun baru nanti. Aku kata, kalau ikutkan perancanganku memang nak balik. Tapi tak tahulah kot-kot ada hal pulak nanti.
“Kenapa?” soalku pada ibu.
“Ada orang nak datang tengok wan.” Jawapan ringkas ibu itu telah cukup untuk membuatkan aku terkejut besar. Aku memang tidak sangka. Jantung ku berdegup kencang.
“Wan belum bersedia lagi untuk berumah tangga bu.” Aku masih mahu bebas dari ikatan itu.
“Ibu tak paksa wan untuk terima, tapi baliklah dulu. Kita tengok, lepas itu angah yang buat keputusannya nanti. Ibu dan abah terima je.” Pujuk ibu. Terasa sedikit kekuatan dengan jaminan yang diberikan ibu itu. Kalau boleh, aku ingin menentukan sendiri pasangan hidupku tanpa sebarang paksaan dari kedua orang tuaku.
Semenjak dari pengkhabaran ibu itu, aku begitu berdebar untuk menunggu cuti tahun baru yang hanya tinggal seminggu sahaja lagi. Aku lebih banyak termenung memikirkan hal itu. Setiapkali aku balik dari mengajar ,aku lemas bersendirian dalam bilik.
“Bersabarlah. Apa nak dirisaukan, ibu engkau dah beri jaminan bahawa dia tak memaksa. Jadi pilihannya di tangan engkau sendiri.” Nasihat Abang N,"Kalau itu dah jodoh Wan,take it."
“I risau sebab I bukan virgin.Abang tahu itu kan," jawabku serba salah.Gusar juga kalau ketahuan bakal suamiku.
"Comeon Wan....Who cares bab virgin atau tak waktu sekarang ni.Kalau you terima gentleman tu sebagai suami you,I akan ajar camner you nak fake semua bab ni.OK?"pujuk Abang N cuba memberi confident kepada WanIzmah."Ramai wanita yang tak berdara menikah juga Wan.It is how you put yourself arounbd ok dear?"
"I'll try,"jawabku walaupun kegusaranku tetap melanda diriku namun aku suka difuck oleh Abang N.There's no two ways about that.
Semua ahli keluargaku sibuk untuk menyediakan jamuan keluarga sempena kedatangan tetamu yang begitu mendebarkan hatiku itu. Mengikut kata ibu, mereka akan datang lepas maghrib dan akan makan malam bersama-sama keluargaku.
Sewaktu, azan Isyak berkumandang dari Masjid kedengaran ada orang memberi salam di luar rumah. Aku bangkit bergegas ke bilikku. Aku malu, takut dan segan.
Semua jenis perasaan mula berkumpul di hati ini. Badanku terasa seram sejuk dan panas serta-merta. Aku tak tahu apa yang mereka kat luar tu bincangkan. Cuma terdengar suara hilai ketawa sahaja. Selang beberapa minit, aku terdengar suara orang bertakbir.
“Seperti suara yang pernah kudengar.” Bisik hatiku sendirian. Kemudian. “Siapakah dia?” Hatiku semakin kuat tertanya-tanya siapakah sebenarnya empunya suara. Seperti suatu suara yang selalu kudengar.
“Marilah keluar! Mereka mahu kenal Wan.” Bisik ibu perlahan. Aku merenung ibu dengan pandangan yang berkaca-kaca. Ibu mengangguk lembut, tersenyum memandangku sambil jari telunjuknya mengesat air mataku yang mengalir perlahan.
“Sudahlah. Ibu ada bersama Wan. Usah takut.” Pujuk ibu lagi.
Aku bangun perlahan seperti tidak bermaya. Mengenakan jubah yang baru siap aku tempah dan telekong pink. Inilah kali pertama aku mengenakan jubah. Aku lap mukaku dengan tisu untuk menghilangkan sisa-sisa air mata.
‘Sudikah cikgu membukakan pintu hati cikgu untuk menerima cinta dan kasih sayang saya ?” Soalnya perlahan.
Perlahan-lahan aku mendongak mukaku dan pandangan kami bertembung.
“Mikail!?” Bisikku perlahan. Dia tersenyum memandangku.
Aku berpaling pada ibu. Ibu memandangku dengan penuh kasih sayang. Aku memeluknya erat.
“Ibu, Wan dah bersedia untuk jadi seorang isteri bu!” Bisikku perlahan. Ibu memelukku erat tanda akur dengan kehendak dan keputusanku.
Dan kepada Abang N kusampaikan keputusanku.
"Tahniah......jangan gusar...face it dear.This is life."ucap Abang N melalui sms dan fon.

Uncle O Uncle

Di negara ini kejadian sumbang mahram dan rogol menjadi-jadi. Dengan adanya kemajuan IT perkara atau kejadian seperti ini cepat sangat sampai ke pengetahuan umum.Orang Melayu merupakan kaum yang gemar melakukannya.Ini disebabkan kejadian seperti ini mendapat publisiti yang meluas.Perlu diambil ingatan akan hukuman rogol di negara ini adalah berat - 20 tahun penjara dengan sebatan rotan sekiranya sabit kesalahan.Takrif rogol juga menakutkan iaitu budak perempuan berusia kurang dari 20 tahun samada dengan kebenaran atau tidak tetap rogol.NAMUN ramai juga yang tidak melaporkan kejadian tersebut atas sebab- sebab yang hanya mangsa mengetahuinya.

Aku masa kecik-kecik dulu memang manja dengan sedara maraku sampailah sekarang..aku memang manja.Aku juga rapat dengan mereka - bapa saudara,mak saudara,sepupu dan handai taulan yang lain.Kami ini boleh dikatakan dari golongan yang berada sikit. Kami dari keluarga bisnes.Tidak heranlah papa dan mama aku rajin keluar negara terutama papaku yang mengendali bisnes minyak dan gas sedang mamaku dengan butiknya.

Uncle aku terkenal di bandar ni,boleh dikatakan berduit dan bisman ternama....kami sayangkan dia termasuklah aku sebab dia selalu pamper aku dari kecil sampailah sekarang.Tall,segak, smart dan duda - aku panggil dia Uncle N sahaja.Dia sepupu dan bisnes partner papaku dalam usia 40an sebaya mamaku sedang papaku menjangkau 60.

Kata orang - bila berduit ni muka tak lawopun jadi lawo sebab boleh makeup,boleh buat plastic surgery dan boleh betulkan apa sahaja yang hendak dibetulkan.Itu faktanya.Mamaku macamtu juga. Kalau tak makeup pun dia lawo orangnya macam peangacara Tv3 yang popular satu masa dulu Habibah Yusuf.Tapi bila dah mening -kat usia ni rajinlah dia bermakeup sikit dan dia kelihatan anggun dan elegant sebab sudah jadi biswoman.Hasil papa dan mamaku - ialah aku,anaknya,berwajah dan berbody macam pengacara tv3 juga iaitu Wan Zaleha Radzi.Usiaku baru sweet 17.Hidung mancung terletak.

Aku nak story skit.Result SPM aku bagus.Aku ni bookworm juga. Walaupun papaku orang berada bab education dia dan mama tidak alpa dan lupa dan aku pula kena buktikan yang aku bagus dalam pelajaran sebab abangku juga hebat dan kini menuntut di sebuah universiti di London.Cuma aku nationalistic sikit kalau boleh hendak habiskan pelajaran aku kat IPTA/IPTS local jer.

Uncle N senyum bangga kerana aku,anak buahnya cun melecun memakai dress labuh hasil ciptaan Bernard Chandran. Bahagian belakang tubuhku terbuka luas untuk tatapan sesiapa yang sudi. Aku rasakan - aku umphh dan paling menawan malam itu.Malam krismas aku sendirian sedang mama dan papaku berada di London. Selalu macamtulah sudah bertahun.

Aku merasa seronok berada dalam bilik khas Uncle N...Uncle N mahu aku merasmikan biliknya yang special itu.Hiasan dalaman ala Turki dan dekornya amat menarik dan mengagumkan.Katilnya lembut dan rendah,lebar dan mewah dengan kain satin warna pink lengkap dengan peralatan dari tembaga.
Tiada sekelumitpun rasa takut dalam hatiku.Melainkan aku gem- bira dan senang sekali berada dalam bilik istimewa itu bersama uncle N.Aku merangkak ke atas katil dan menghenyak-henyak tilam yang menanjal itu.Cadar satin yang lembut itu kuraba dan kupi- lin.Aku berbaring sambil meraba=-raba tilam atas katil yang berbumbung dan bertirai dan amat istimewa itu.Aku baring-baring sambil diperhatikan oleh Uncle N.

Tidak dapat ku nafikan ..uncle N memang kacak dan susuk tubuhnya,perfect!!Jantungku berdegup sekejap...
Uncle N mendapatkan aku dengan berbaring di sebelahku,memeluk ku dari belakang dan menjilat leher ku perlahan-lahan....tangan nya mengembara ke buah dadaku yang jeras didalam coli..aku mula rasa nikmat..tangan ku mula merayap ke arah butuhnya..Aku terkejut dan berderau darahku menyentuh butuh Uncle N dari luar seluarnya.Belum pernah aku berbuat sedemikian.Hatiku dub dab sebab aku merasakan keras dan besar butuh Uncle N yang masih belum dapat kulihat secara real.Aku ternyata kekok namun Uncle N mengawal keadaan..

Pantas aku membantu Uncle N membuka dress labuhku.Dan Uncle N membuka pakaiannya sendiri.Aku melihat dengan jelas akan butuh Uncle N ku...Ohhhh Makkkk....besar dan panjang butuh Uncle N. Aku melihat butuhnya terpacak keras menujah angin,besar lilitan bulatnya dan panjang dengan kepalanya mengembang.Uncle N dengan matanya bersinar menghayati tubuh montokku.
Aku dipeluk dengan kemas dan kami berkucupan.Aroma tubuh kami bersatu dan pukiku mulai basah.Aku dapat merasakan keras dan tegang batang zakar Uncle N.Perasaan gusar dan takutku tiada. Aku rasa rileks walaupun dadaku berdebar kencang dan aku bakal dingap atau mengngap..I am prepared...

Yang kutahu,aku selamat berada bersama Uncle N.Tangan ucle mengusap dan membelai tundun pussyku...aku semakin high....dan muka uncle N sudah menyembam ke pussyku....aku terasa jilatan nya yang slow and steady lidahnya keluar masuk meneroka lubang pukiku..Ya,aku bersedia untuk difuck oleh Uncle N.

Indah.. O amat indah...Uncle N menjilat,menghisap,menyedut dan mengigit manja clitku sambil memasukkan jarinya ke lubang dubur ku.Aku menjerit-jerit halus merasa sakit dan perit di lubang duburku ... tapi menjadi selesa dan sedap bila ia dibuat serentak oleh Uncle N.Lidah di clit dan dilubang puki sambil jari dalam lubang dubur.

OH MY GOD!! I feel great...!!! walau pun ader terasa sakit..aku ditikam nikmat pada saraf,nadi dan bodyku...pussyku banjir!

"Arghh..huhhh...Urghhhh....hmmmmm...niceeeeee Uncle N..."
Uncle N mengajar ku...aku disuruh mengulum dan menghisap batangnya...aku tidak pernah melihat batang yang begitu besar dan panjang.Batang Uncle N sekerat masuk meyendal kerongkong ku....Uncle N menyorong keluar masuk batngnya dalam mulutku,aku minta belas tapi tidak diendahkannya.Uncle N mendesah dan mendengus.Tiba-tiba..aku terasa ada cecair pekat dalam mulutku. Hangat rasanya.Yek!!!Tak sedap langsung.

Uncle N mengadap wajahku.Kakiku dikangkangkan dengan luas.Aku tidak rela.Kali ini aku membantah dan melawan...Aku tidak rela daraku hilang di batang Uncle Nku.

"Noooooo.....Noooooo......"jeritku.

"O yesss...O yesssss...." jerit Uncle N pula.

Batang Uncle N sudah mencecah bibir lubang farajku.Dia meemgang bahuku dan menekan batangnya tepat ke lubang cipapku.Bantahan dan kekuatanku ternyata bukan lawannya.Aku terkorban dengan tusukan pertamanya.

"Aduhhhhh....sakitttttt....perit nya."jeritku dengan mukaku liar ke kiri dab ke kanan dan punggungku ke atas dan ke bawah mengikut rentak henjutan Uncle N yang slow and steady.

Uncle N meramas buah dadaku sambil menghisap putingku.Kemudian dia membuat beberapa tompok lovebites kat pangkal buah dadaku. Aku tidak tahan..cipapku terasa sakit dan bibir farajku terasa pedih, peritnya bagaikan luka sedang batang Uncle N dalam lubang pukiku bergesel dengan dinding vaginaku.Aku lemah...lalu merelakan apa yang berlaku tidak mampu melawan Uncle N dan idak juga marah kepadanya kerana merobek dara dan merampas kegadisan -ku.

Henjutan demi henjutan,tusukan demi tusukan,tujahan demi tujahan batang Uncle N ke lubang pussyku...Tanpa disedari,tanpa diminta,tanpa dipelawa rasa kesakitan yang kualami bertukar menjadi satu kenikmatan yang membalut dan membalkun seluruh saraf di tubuhku.

"Oohhh..yes...Uncle Nnn plzzgo...onn...umph!!ohhh!!.argghhh.. I am cumingggg." Uncle N mengucupku sambil berbisik kata-kata manis dan melajukan sedikit henjutan dan pompaan batangnya cuba menerobos sepenuhnya lubang pukiku.Aku tercunggap-cunggap dan merasakan kegelian sambil vaginaku bertindak dan pussyku ber- lendir.Aku menahan perutku kerana sedapnya membuatkan tubuhku kejang.

Dia membiarkanku bertindak.Biarpun ada rasa pedih di bibir farajku namun keenakannya dan sendat lubang pukiku dengan batang Uncle N yang baru 3/4 masuk membuatkan aku bersemangat untuk menelan keseluruhan batangnya.

Aku menunggeng dalam posisi doggie..Aku senang dan suka posisi ini and is the best.Buah dada ku di ramas-ramas dari belakang sedang Uncle N memacuku.Butuhnya sudah dimasukkan ke dalam lubang pukiku.Aku mejongketkan buntutku tepat ke batangnya. UNcle N mula menghenjut sorong tarik dan keluar masuk dalam lubang pussyku.Dari depan aku rasa sendat kini aku merasakan sendat dan senak sebab kepala kote Uncle N mengenai g spot dalam lubang vaginaku.

Aku meraung,mengerang,menjerit halus sambil mataku pejam dan tanganku kukepit, sedang bibirku mengumam menahan sedap yang menjalar ke segenap tubuhku.Hentakan Uncle N makin kuat dan aku memang senak dengan geselan kasar batang Uncle N ke dinding vaginaku membuatkan pukiku banjir.Tubuhku mengelinjang manakala kakiku rapat kulipat - aku menjadi doggie kecil sambil aku diajar oleh Uncle N untuk menolak buntutku ke depan dan ke belakang mengikut rentak henjutannya.Setap ditusuk aku depankan buntutku supaya batangnya masuk dalam pussyku sepenuhnya sampai ke pangkal sehingga kulit tundunnya bertemu dengan kulit cipap -ku.

Aku sudah hampir ke tahap klimaks.Nyata tenaga jantan Uncle N tidak terduga..Dia masih mampu menunggangku walau kuminta berhenti.Dia terus mengerjakan pukiku dengan batangnya yang kurasakan bedenyut mengenai dinding vaginaku.Aku rasa senak tapi sedap yang amat sangat.
Terkejut aku bila Uncle N menjerit melengking.Uncle memancutkan air mani nya ke atasku.Kami berpeluh kepenatan.Uncle N masih meramas buah dadaku.Aku melihat darah yang bercapur air mazi serta air mani melekat bertompok dicadar satiun lembut itu.

Aku takut dan gusar tapi Uncle N menenangkanku....dia menyata- kan semua adalah terkawal dan jangan gusar.Dia memelukku kemas dan kami duduk berpelukan diatas katil mewah di bilik special itu sambil Uncle N membelai diriku.Mengelus dan mengusap belakang tubuhku.
Memang istimewa - baik bilik dan baik aku.Aku yang specialnya sebab aku anak dara ditebuk oleh Uncle ku sendiri.

Dan Uncle N memimpinku ke bilik mandi..dia memandikan aku dalam bathtub yang class.Siap dengan air suam-suam dengan sabun wangian yang menyegarkan.Dia membasuh cipapku ang berdarah itu, aku menjerit halus membongkokkan diriku kerana pedih. Akhirnya kami berdua merendamkan diri kami dalam bahtub dengan soap foam berbau strawberry.

Apa yang berlaku antara aku dengan Uncle N hanya kami berdua sahaja yang tahu.Rahsia ini kami simpan sampai kini.Aku menjadi "isteri rahsia" kepada Uncleku sendiri.Aku belajar dengan bagus tentang permainan asmara ini dari Uncle N.

Pengalaman sejemput ingatan

Hi.... Salam buat rakan-rakan yang sudi berkongsi pengalaman yang sedang, masih dan telah kulalui... Kata orang belajarlah dari pengalaman walau seciput mana ... Kata orang timbalah pengalaman orang lain yang mana sesuai dan baik untuk diri sesaorang itu.... Padaku yang mana-manalah asalkan mahu belajar dan mahu ambil tahu......

Aku dikenali dengan nama N.... dipanggil abang N

Pengembaraanku bagaikan seekor ular menyusur akar dan belantara ...... dan aku bagaikan seorang vgabond setia meneruskan pencarian.....

Rakan Chat

Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting.Sungguh tidak percaya dan kurang yakin pada mulanya 'chatting' adalah wadah mencari partner/kawan apa sahaja.Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Semenjak aku ditawarkan kerja sebagai guru ni, aku cukup risau mendengar kabar angin yang bertiup.Jawatan inipun hanya sebagai guru sandaran sahaja setelah aku beberapa bulan menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti. Itu pun setelah aku dah mula jenuh mendengar leteran abah dan rungut ibu kerana mereka kata aku ni memilih kerja sangat.
Sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan lama yang bekerja di Pejabat Pendidikan Daerah yang membuka tawaran pengambilan guru sandaran. Jadi, peluang untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan ini tidak kulepaskan begitu sahaja.

Sememangnya aku tahu bahawa diri aku ni tidak layak untuk menjadi pendidik, tapi apa boleh buat. Sudah keadaan yang memaksa aku untuk melupakan ketidakbolehanku itu. Borang permohonan aku isi alah kadar aje, tidak mengharapkan sangat. Tapi bila dah rezeki itu telah ditentukan milik kita, dan ia memang benar akan menjadi milik kita tanpa kita sangka sekalipun. Aku menerima surat jawapan dengan perasaan berbelah bagi juga sebab aku takut nanti aku tak mampu untuk menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan atas bahuku ini.

Namun, abah dan ibu mula tersenyum mendapat berita itu kerana mereka tahu anak gadis mereka ini memang boleh memikul amanah itu.

“ Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!” Bisik hati kecilku.

Aku mengeliat kesedapan.Putingku dinyonyot dan dihisap.Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat.Aku merenggek dan mengerang.Terasa sentuhan lidah,bibir,mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah.Aku terangsang.Tubuhku mengelinjang,dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuhan lelaki itu membuatkan aku berasa sedemi -kian.

'Bang sedap..,"desahku sambil aku memegang,mengocok dan membelai zakar Abang N.

"Ko juga best sayang....ko suka difuck...U love it sayang?"

"Yes bangg...yes want your cock in me,this big,hard and strong dick,"jawab ku sambil mengulom kepala kote Abang N,menghisap -nya dan mengigit manja.Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku.Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn.Teman chater dari webnet veterankl.

I love to be fucked by him.Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini.Dan aku amat menyenanginya.Abang N yang memecahkan daraku.Dia yang dapat kegadisanku.Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.
Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini,aku amat senang dan menyukainya.Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

"Semua orang fuck sayang.Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum,fucking ni satu art.Setubuh tu satu seni.Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku,"nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh,aku keletihan selepas klimaks beberapakali.Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

"Orang lelaki ni cari apa bang masa setubuh?"tanyaku agak naif ketika itu.

"Sayang,lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah.Tambah kalau sudah melahirkan anak.Jadi lubang faraj ni kena jaga,kena ketat dan ada lawan.maknanya ada gigitan dan kemutan.Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli.Hanya yang prihatin yang ambil berat,"kata

Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku,"Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran.Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam.Senam kemutan."

Sambil Abang N bercakap,aku mengulum batangnya.Batangnya besar,panjang dan keras.Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa.Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati.Tambah kalau lama tak berjumpa.

Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku."Jadi sayang kena jaga body.Jaga cipap dan elakkan dari berbau.Ayang suka cipap dijilat dan disedut?"

"Sure and yes,"jawabku sengih dan seronok."I love it."

"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati.Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil.Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita.Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat.Kata orang pendek atau mahal rezeki,"tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang.Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman.Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish.Good fucker to me.

"O bang fuck me..."pohonku sudah tak tahan bila buah dadaku difuck,dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat.Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras.Aku mengambil posisi doggie.Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie.Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas.Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantakl dengan menaikkan punggung ku tinggi.

"Ohhhhh....urghhhhhhh...."aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk,kemudian mengerak perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.Aku merasa ada yang sendat dalam lubang cipapku yang kini berlendir.Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk,perlahan mula-mulanya kemudian deras.Aku beriaksi melawan pompaan Abang N.Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batanjgnya ke dalam lubang farajku.Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding faraj.Geli dan ngilu.Aku merenggek,aku mengerang,aku mengigit batang zakar Abang N.Dinding farajku mengemut batang

Abang N.Tujahan kontol Abang N mengenai g spot farajku.

"O dear nice.Kemutan ayang kuat.Sedap dan geliiiii,"kata Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan.Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya,untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N.Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise.Abang N selkalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

Aku menjerit-jerit.Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well.Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck.I enjoyed fucking selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

"Urgggggghhhhh...Abangggg I am cummingggg.....abanggg faster fuck me .......i kuarrrrrrr..."jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking.Kalau tak dapat aku boleh kesasar.Gian atau blurr.Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja.No way.Bab itu aku jaga.

"No way,Tati can be fucked by every Tom ,Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku. "Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."Aku hanya senyum sahaja.Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja.

Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan cipapku kepada leleki senior dan veteran.Ntah..aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku.I don't care.

Itupun setelah mengenalinya.Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting.He treats me well.Abang N sabar.Dia tidak meminta untuk fuck Tati,tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita.

Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali.Puas hendak mencari alasan semasa duduk dengan keluargaku.Namun aku dapat juga bertemu dengan buahatiku itu dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin.We fuck mad and like the sky is falling down.As if there's no tomorrow.

Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya surat jawapan itu akan menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku.
Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga.

Lagi giler - kalau mereka tahu aku NO VIRGIN - mampuih.Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara.Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N,lelaki berusia 45tahun seddang aku baru menjengah 24tahun.I lost my virgin ketika usia ku 23tahun. O migod!!!!!

Harap-harap, tawaran guru ini akan membantu menyelamatkan aku yang dalam keadaan genting dan kritikal ini. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai abah dan ibu yang tidak pernah memaksa aku untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya.

Ada waktu aku suka juga dapat berkhidmat jauh dari keluarga. Bebaslah aku sikit.Tak perlulah aku mencari alasan untuk menerima kunjungan Abang N.
Pembaca yang disayangi....ikuti pengembaraan vagabond veteran ini dalam dunia chatting yang direalitikan.

Wahai kekasih hatiku, sesungguhnya engkau adalah tergolong dalam kalangan yang amat kusayangi. Sukamu adalah kegembiraanku dan dukamu adalah kesedihanku jua.
Ketahuilah olehmu sayangku,Sesungguhnya kehidupan ini penuh dengan onak dan duri serta seribu kemungkinan yang telah ditakdirkan tuhan. Dalam seribu kemungkinan itu, kita adalah salah satu darinya.

Tidak seorang pun diantara kita yang tahu akan rezeki, jodoh serta ajal maut dirinya sendiri. Oleh itu, bersabarlah kiranya telah tiba takdir Tuhan untuk orang yang kita sayangi. Ujian Allah itu ada hikmah di sebaliknya. Dan redhalah kiranya ketentuan Allah telah tiba untuk dirimu sendiri.

Siapalah kita di sisi Tuhan untuk mempertikaikan takdir dan ketentuanNya.

Sayang,Dunia ini bukanlah hanya milik kita. Tapi ia telah dianugerahkan tuhan untuk seluruh makhlukNya untuk diuji, Siapakah diantara kita yang paling bersyukur? Hitunglah olehmu akan anugerah Tuhan. Pastinya tiada terhitung.

Apakah aku menyalak langit?

Telah kupohon dari Tuhan agar suamiku berubah.Agar suamiku memberi sedikit perasaan dan tumpuan.

Bukan aku minta kekayaan.Jauh sekali harta benda.yang kupohon perhatian,kasihsayang dan apresiasi aku sebagai isteri yang telah memberikan kepadanya tiga orang cahayamata.
Aku tidak boleh menyalahkan sesiapa.Aku yang bertugas sebagai seorang penolong pengarah di sebuah jabatan kerajaan.Gaji aku agak lumayan,lebih besar dari gaji suamiku.

Aku diperhamba oleh suamiku.baik duit ringgit dan juga tubuh badanku.Aku menyayangi dan menyintai dia namun dia,suamiku take for granted.Semua hal rumah aku yang tanggung - dari sekcil bil sehinggalah sebesarnya.

Malah rumah yang kami diami ini adalah pembelian hasil dari loan kerajaan yang aku berkelayakan memilikinya.Aku sendiri hairan kenapa suami aku bertindak begini.Dia hanya tahu membayar hutang keretanya.

Ishhhh .... kalau hendak diceritakan banyak yangmenyakitkan hati.Tension namun tekanan ini terpaksa aku hadapi juga mahu atau tak mahu.

"Ko jangan lebih...nanti aku tingalkan ko..."begitu nada cabaran atau ancaman suamiku.
Lelaki yang aku kasihi dan sayangi,kini sanggup melontarkan kata-kata sedemikian setelah aku turut sama membantu membina rumahtangga ini.
Hatiku pedih bagai dihiris.Tidak pernah aku melawan lelaki yang aku kasihi dan sayangi.

"Jangan ingat ko yang kuar duit belanja,ko nak lebih-lebih.Aku suami,aku boleh buat apa aku suka,aku ketua keluarga.,kalau aku tak izinkan ko bekerja,kau tak boleh act juga,"herdik suamiku, Hasan(38thn) lagi.

Hasan memandang kepada Tini(33thn) menyampah.Tini,wanita yang dikasihi dan dicintainya satu waktu dulu,kini menjadi isterinya dan melahirkan iga orang zuriatnya.Dia menyampah kerana dia merasakan Tini mula mencabar kedudukannya.Statusnya.Tini sudah berjawatan dan dia masih berada di tahap itu,seorang posmen biasa.

Aku frust.Aku mula bosan.Bila waktu terluang aku berjinak-jinak dengan chatting.Aku lebih gemar berada dalam chenel veteran webnet masa itu.Dalam chatting aku boleh mengeluarkan apa yang terbenam atau terbuku dalam dadaku.

Ramai chaters yang mahu berkenalan.Aku melayan juga.Ramai yang chatting SEX - ada yang aku layan ada yang aku tidaklayan. Namun aku berpegang kepada chaters pertama yang aku chat.Nick dia Man1Luv - seorang lelaki veteran berusia 45(thn),Abang N, berkeluarga dan seperti diriku bermasalah juga.

Kami sering bertukar maklumat dan masalah.Abang N sering menasihatkan.Kami masing-masing sukakan keluarga dan menyayangi keluarga kami.

"Loving does'nt means owning.Mengasihi tak semestinya memiliki.We can love each other in our own way.Itu sahaja commitmentnya,"kata Abang N pada ku.
Aku menghayati kata-katanya.At least ada lelaki yang memberikan perhatian.Yang memberikan sedikit nasihat dan pandangan.Dan I like it.Pada ku filsofi dan kata-kata itu menangkap hatiku.
Agak nervous juga nak berdate dengan Abang N.Malumlah bab dating ni sudah dekat sepuluh tahun tidak dibuat.date untuk kerja adalah.Tapi date liesure ini jarang.Namun peluang date ini berlaku apabila aku berada di kawasan utara - di Penang sebenarnya.Dan kebetulan Abang N juga berada di Penang waktu itu.

Infact - kami chatting bila waktu terluang.Paling tidak kami sms selalu juga.Itulah pendekatan dan perhubungan kami membuatkan kami rasa akrab walaupun belum pernah berjumpa.

Wow segak,kacak dan berpendidikan tinggi Abang N.Boleh tahan and appealing.Cair juga walaupun aku rasa aku muda but it is nice to have a man senior than you for a friend.
So kali pertama we met at Cititel Penang.Kekok juga aku walaupun Abang N menyuruh kita menjadi kawan biasa atau kawan lama.Buangkan rasa malu yang menahan atau menghalang kita supaya lebih terbuka dan tidak formal.Aku mencuba dan setelah beberapa waktu dengan Abang N,aku rasa comfortable dengannya.

"You're swit..nice figure.Presentable..what more do u want?" kata Abang N memuji aku sambil tersenyum dan memegang gelas jus tembikainya.

"Biasa je bang.Normal wanita,tapi hubby dah tak sukerr,"jawabku pula.

"Comeon,sampai satu waktu kita kena cari apa yang kita suka nak buat.Suami atau isteri juga ada rasa mau keluar,mau mencari apa yang dimahukan,"tambah Abang N yang berkemeja batik malam tu.Kebetu

Kebetulan kami duduk di hotel yang sama.Aku simple sahaja orangnya,taklah tinggi tapi gempal sikit berblaus hijau muda, tudung hijau nipis dan kain hitam. bersandal.

Aku rasa selesa dan comfortable dengan Abang N.Kami kenal lama juga melalui chatting.Sms begitu juga.Though kami sama-sama in Kl but kami belum pernah date atau berjumpa.Kami selalu juga bertalifon.Itu sahaja but NO meeting.

Biasalah chatting.Bila kita dah comfortable dengan chater regular kita hal salam kelambu pun kita citerkan.Semua ni akibat tension dan ketakpuasan yang kita hadapi.Sex peribadi suami isteri juga dihamburkan.No two ways about that.

Maka adalah fantasia-fantasia yang dicerita dan kisahkan.Aku menjadi berani dewngan Abang N dalam chatting.Selalu bertanya pengalamannya.Aku juga berpengalaman hanya dengan suamiku.Abang N bertanya direct mahu mencuba.Aku tidak menjawab.Hati mahu tapi rasa berani tu belum ada.

Namun unsangkarable.... aku pula yang tidak tahu malu.Lupa malu sebab asyik masyuk dan senang sekali berada dengan Abang N.

You know what? Kisah-kisah sex dan fantasia yang kami chat dan fonkan menjadi kenyataan walaupun kali pertama aku bertemu dengan Abang N.

Pertama kissing Abang N.Mak oiii membuatkan aku kelemasan dan cukup melayang terawang-awang.Tersekat nafas bila dikapuk dan dibelai lalu dicumbui dan dicium,tambah dipeluk.Kelemasan itu menghangatkan deria rasa.Sentuhan-sentuhan Abang n ke bahagian-bahagian yang belum pernah diterokai selama ini membuatkan aku hancur.

"Tini...your small tits and nice boobs,round,firm and lovely dear,"puji Abang N sambil menyonyot puting tetek dan meramas susuku.

Aku berasa terangkat menerima pujian Abang N.Setuhan tapak tangan,sedntuha bibir dan jilatan lidahnyake tubuhku membuatkan aku khayal dan mula bernafsu.Aku lupa dunia luar yang kuhadapi ialah Abang N di dalam bilik hotel mewah.

"Umhhhhhh cipap you wangi,tembam,tundun you tinggi Tini,"puji Abang N sambil menjilat lurah cipap ku,kemudian memainkan lidahnya dalam lubang farajku.

"Makkkkk..naper u lick kat situ bang? It feels nice ..so nice...,"kata ku sambil merenggek dan mengeluh.

"Husband you tak lick atau tongue kat situ?"tanya Abang N,"How do you feel..."

"Nice I love it.dah geliiii...Husband tak lick camtu.Acah-acah sahaja."jawabku dan mula merasa ngilu dan geli dijilat kemudianmengelejat dan mengeliat bila Abang n menyedut lubang cipapku bagaikan hendak terrkeluar organ-organ di dalam tubuhku.

"Urghhhhhhhh.....Baang N.....urghhhhhhh I kuarrrrr,you are a good licker..."kataku berani,aku sendiri terkejut dengan keberanianku.Abang N adalah lelaki kedua dalam hidupku yang menyenbtuh tempat sulit dan tubuhku.

Dan dengan perbuatan Abang N sedemikian aku menjerit dan mengerang kuat setelah mendapat klimaks.Cipapku berlendir dan Abang N masih meneruskan jilatan dan sedutannya.kami berkucupan dan bertukar rasa.Aku benar-benar horny.





Ingatlah kiranya engkau mengumpul seluruh kekayaan memenuhi bumi ini dan engkau beramal selama lima ratus ribu tahun sekalipun untuk membayar harga hanya sebiji mata, ketahuilah sesungguhnya tempat bagimu adalah neraka kerana engkau telah berhutang denganNya.
Tetapi, Dia tidak pernah meminta sedemikian rupa. Memadailah bagiNya untuk melihat kita benar-benar menjadi hambaNya. Mengabdikan diri buatNya, tuhan yang memiliki semesta alam. Tuhan Yang Maha Pengampun walaupun dirimu datang kepadanya dengan dosa dan noda setinggi bergunung.
Dialah Tuhan Yang Maha Pemurah, tidak pernah melambatkan rezeki walaupun hidupmu penuh dengan kederhakaan. Dialah tuhan Yang Teramat Tahu walaupun engkau kunci dan sembunyikan rahsia hidupmu nun jauh disudut hati yang gelap gelita.
Dialah tuhan Yang Maha Pengasih, selangkah engkau rapat kepada -Nya, sepuluh langkah Dia merapatimu. Dialah Raja bagi sekalian raja walaupun engkau berkuasa memerintah seluruh isi dunia ini. Dan sesungguhnya, segala-gala yang terdetik di hati dan terlintas di fikiranmu itu adalah milikNya jua.
Duhai kekasih, duhai sayang,Sesungguhnya tidakku miliki emas permata walaupun sebesar biji kurma untuk ku hadiahkan buatmu, namun sudilah kiranya dirimu menghayati pesananku ini buat pedoman dalam melayari bahtera kehidupan yang penuh bergelombang ini.
Juga aku tidak memiliki sesuatu untuk kuberikan padamu sebagai bukti tanda kasihku padamu, tetapi ketahuilah, ku punya hati yang padanya kubina tugu kasih dan sayangku dengan penuh keikhlasan serta kukalungkannya jambangan bunga taqwa. Dan kini aku serahkan segala-galanya pada tuhan.
Ingatlah, kiranya takdir tuhan telah tiba buatku untuk menemuiNya tak kuminta apa-apa darimu. Cukuplah sekadar segugus doa dan fatihah buatku, agar kutenang di tempat peristirehatan sementara serta halalkan makan dan minumku dan maafkan kesalahanku terhadapmu dari hujung rambut sampai ke hujung kakiku. Atau kiranya engkau masih lagi berdendam terhadapku, tuntutlah pembalasannya nanti di hadapan tuhan Yang Maha Adil PengadilanNya. Dan nasihatku buatmu, bersabarlah. Usah ditangisi pemergianku ini dan simpanlah air mata mu itu kerana banyak lagi perkara yang bakal engkau tangiskan di dalam hidupmu nanti.
Sayangku,Walaupun ku tak dapat hidup di sampingmu, tetapi memadailah buatku untuk mati di pangkuanmu. Salam ampun dan maaf dariku buat semua dan teristimewa buatmu SAYANG!!!